Aksi Premanisme, Terdakwa MR Jalani Sidang Pertama

POJOKPUBLIK.ID PANDEGLANG – Pelaku pengancaman dengan menggunakan senjata api berinisial MR mulai menjalani persidangan pertama di Pengadilan Negeri (PN) Pandeglang, Selasa (27/4/2021), Warga Kecamatan Angsana ini diperkarakan karena telah melakukan pengancaman terhadap seorang pengusaha berinisial MI menggunakan senjata jenis air softgun pada Oktober 2020 silam.

“Betul. Tadi sidang pertamanya baru dimulai dengan agenda pembacaan dakwaan dari JPU (Jaksa Penuntut Umum),” kata Juru Bicara PN Pandeglang Andry Eswin kepada wartawan.

Ada insiden yang tidak terpuji, dimana pada saat awak Media mau Meliput acara sidang dakwaan, salah satu oknum dari rombongan Terdakwa yang ikut menyaksikan acara di luar sidang itu melarang Wartawan untuk tidak Meliput acara sidang tersebut.

“Wadduuch tadi saya di ancam akan dipukul jika berani memfoto terdakwa “Marjaya” yang sedang mengikuti acara sidang perdananya,” ungkap Wartawan yang tidak mau di sebutkankan namanya itu.

Diketahui, sidang pembacaan dakwaan yang dibacakan oleh JPU Kejari Pandeglang Mulyana itu dimulai sekira pukul 14.00 WIB. Dalam dakwaannya, MR didakwa Pasal 335 ayat (1) KUHP tentang Pengancaman.

“Terdakwa secara melawan hukum memaksa orang lain supaya melakukan, tidak melakukan atau membiarkan sesuatu, dengan memakai kekerasan, atau dengan memakai ancaman kekerasan, baik terhadap orang itu maupun terhadap orang lain,” demikian bunyi dakwaan yang dibacakan JPU Kejari Pandeglang Mulyana tersebut.

Terdakwa mulai diperkarakan ke polisi setelah melakukan pengancaman terhadap seorang pengusaha berinisial MI di Blok Cipahingen, Kampung Sumur Laban, Desa Sumur Laban, Kecamatan Angsana, Kabupaten Pandeglang pada Oktober 2020 lalu.

Saat itu, korban yang sedang mengawasi penanaman bibit kayu albasiah atau sengon tiba-tiba didatangi terdakwa sembari marah-marah dan memperingatkan korban untuk tidak melakukan penanaman di lahan tersebut.

Puncaknya, terdakwa lalu mengambil senjata pistol Air Softgun dari pinggang sebelah kanannya dan mengarahkan senjata tersebut ke perut korban.

Ancaman itu pun dilakukan dengan maksud supaya korban tidak berbuat macam-macam dan merasa takut dengan terdakwa. Aksi terdakwa ini pun baru berakhir setelah diredam oleh rekannya.

Setelah melakukan aksi pengancaman, terdakwa berjalan ke kebunnya sembari memegang senjata pistol air softgun di tangannya itu. Korban yang ketakutan dengan ulah terdakwa, lalu mengikuti perintahnya dan berhenti menanam bibit sengon atau albasiah tersebut.

Sidang pembacaan dakwaan yang dipimpin Majelis Hakim Anggi Prayurisman, Suluh Pardamaian dan Andry Eswin ini kemudian ditutup sekira pukul 15.00 WIB. Sidang selanjutnya akan digelar pada 5 Mei 2021 dengan agenda keterangan saksi dari JPU.

“Hari ini agendanya selesai untuk pembacaan dakwaan. Agenda selanjutnya nanti akan digelar lagi dengan menghadirkan saksi dari penuntut umum,” pungkasnya.(DJ)

You might also like