Nasional

NASA, Musim Panas 2023 Terpanas Sepanjang Catatan Cuaca Global

Avatar of Redaksi
×

NASA, Musim Panas 2023 Terpanas Sepanjang Catatan Cuaca Global

Sebarkan artikel ini
NASA

Pemberitaan media massa sebagian besar sedang tersedot dalam pusaran hiruk pikuk tahun politik. Padahal bumi sedang dalam keadaan sedang tidak baik-baik saja. Ancaman kekeringan akibat musim kemarau panjang bisa berubah menjadi ancaman paceklik.

Thank you for reading this post, don't forget to subscribe!

Para ahli dari Goddard Institute of Space Studies (GISS) NASA di New York menyatakan bahwa musim panas 2023 adalah musim panas terpanas di bumi sejak pencatatan global pada tahun 1880.

Gabungan suhu bulan Juni, Juli, dan Agustus adalah 0,23 derajat Celcius lebih hangat dibandingkan musim panas lainnya dalam catatan NASA, dan 1,2 derajat Celcius lebih hangat dibandingkan rata-rata musim panas antara tahun 1951 dan 1980. Suhu di bulan Agustus saja adalah 1,2 derajat Celcius lebih hangat dari rata-rata.

Bulan Juni hingga Agustus dianggap sebagai musim panas meteorologi di Belahan Bumi Utara. Rekor baru ini terjadi ketika suhu panas yang luar biasa melanda sebagian besar dunia, memperparah kebakaran hutan yang mematikan di Kanada dan Hawaii, dan gelombang panas yang membakar di Amerika Selatan, Jepang, Eropa, dan Amerika Serikat, serta kemungkinan berkontribusi terhadap curah hujan yang tinggi di Italia, Yunani, dan Amerika Serikat.

Musim panas yang lebih hangat dari biasanya pada tahun 2023 melanjutkan tren pemanasan jangka panjang, yang terutama didorong oleh emisi gas rumah kaca yang disebabkan oleh aktivitas manusia.

“Rekor suhu yang mencapai rekor pada musim panas tahun 2023 bukan hanya sekedar angka – namun mengakibatkan konsekuensi yang sangat buruk di dunia nyata. Mulai dari suhu yang sangat panas di Arizona dan di seluruh negeri, hingga kebakaran hutan di seluruh Kanada, dan banjir ekstrem di Eropa dan Asia, cuaca ekstrem mengancam kehidupan dan penghidupan di seluruh dunia,” kata Administrator NASA, Bill Nelson.

“Dampak perubahan iklim merupakan ancaman terhadap planet kita dan generasi mendatang, ancaman yang sedang ditangani oleh NASA dan Pemerintahan Biden-Harris.”

NASA mengumpulkan catatan suhunya, yang dikenal sebagai GISTEMP, dari data suhu udara permukaan yang diperoleh puluhan ribu stasiun meteorologi, serta data suhu permukaan laut dari instrumen berbasis kapal dan pelampung.

Data mentah ini dianalisis menggunakan metode yang memperhitungkan variasi jarak stasiun suhu di seluruh dunia dan efek pemanasan perkotaan yang dapat mengacaukan perhitungan. Analisis ini menghitung anomali suhu, bukan suhu absolut. Anomali suhu menunjukkan seberapa jauh perubahan suhu dari rata-rata dasar tahun 1951 hingga 1980.

“Suhu permukaan laut yang sangat tinggi, yang sebagian dipicu oleh kembalinya El Niño, sebagian besar bertanggung jawab atas rekor kehangatan musim panas,” kata Josh Willis, ilmuwan iklim dan ahli kelautan di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan.

El Niño adalah fenomena iklim alami yang ditandai dengan suhu permukaan laut yang lebih hangat dari biasanya (dan permukaan laut yang lebih tinggi) di Samudera Pasifik tropis bagian tengah dan timur.

Musim panas yang memecahkan rekor pada tahun 2023 melanjutkan tren pemanasan jangka panjang. Pengamatan dan analisis ilmiah yang dilakukan selama beberapa dekade oleh NASA, National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA), dan lembaga internasional lainnya menunjukkan bahwa pemanasan ini terutama disebabkan oleh emisi gas rumah kaca yang disebabkan oleh manusia.

Pada saat yang sama, peristiwa alam El Nino di Pasifik memberikan kehangatan ekstra ke atmosfer global dan sering kali berkorelasi dengan tahun-tahun terpanas yang pernah tercatat.

“Dengan latar belakang pemanasan dan gelombang panas laut yang telah melanda kita selama beberapa dekade, El Nino ini membuat kita terperanjat karena memecahkan berbagai rekor,” kata Willis.

“Gelombang panas yang kita alami saat ini lebih panjang, lebih panas, dan lebih parah. Saat ini atmosfer juga dapat menampung lebih banyak air, dan ketika cuaca panas dan lembap, tubuh manusia akan semakin sulit mengatur suhunya.”

Willis dan ilmuwan lainnya memperkirakan dampak terbesar El Nino akan terjadi pada bulan Februari, Maret, dan April 2024. El Nino dikaitkan dengan melemahnya angin pasat timur dan pergerakan air hangat dari Pasifik barat menuju pantai barat Amerika.

Fenomena ini dapat berdampak luas, sering kali membawa kondisi yang lebih dingin dan basah di wilayah barat daya AS, serta kekeringan di negara-negara di Pasifik barat, seperti Indonesia dan Australia.

“Sayangnya, perubahan iklim sedang terjadi. Hal-hal yang kami katakan akan terjadi kini menjadi kenyataan,” kata Gavin Schmidt, ilmuwan iklim dan direktur GISS. “Dan keadaan akan menjadi lebih buruk jika kita terus melepaskan karbon dioksida dan gas rumah kaca lainnya ke atmosfer.”

Dalam konteks Indonesia saat ini, musim kemarau yang panjang dan peningkatan suhu akan berdampak pada produksi pertanian. Produksi pertanian yang sebagian besar masih mengandalkan dari pertanian dan perkebunan rakyat akan berdampak pada stok pangan nasional.

Kenaikan harga bahan pokok yang dipicu kelangkaan akibat merosotnya produksi di tingkat petani sudah nyata terjadi saat ini. Sampai kapankah kita akan terus dibuai dengan hiruk pikuk tahun politik dan pencitraan keberhasilan pembangunan?