Example floating
Example floating
DKI Jakarta

Survei TBRC : Satu Putaran untuk Prabowo – Gibran Elektabilitas sudah diatas 50%

Avatar of Redaksi
×

Survei TBRC : Satu Putaran untuk Prabowo – Gibran Elektabilitas sudah diatas 50%

Sebarkan artikel ini
Survei TBRC : Satu Putaran untuk Prabowo - Gibran Elektabilitas sudah diatas 50% I PojokPublik

Survei

Thank you for reading this post, don't forget to subscribe!

JAKARTA. Pojokpublik. Id Hasil Survei Timur Barat Research Center untuk mengukur tingkat keterpilihan Pasangan Capres – Cawapres pada pilpres 2024 , dalam survei ini mengunakan sample sebanyak 1984 responden dari 389 Kabupaten/Kota di 34 Provinsi .

Dan sampel responden dipilih secara acak dengan teknik multistage random sampling dan proporsional atas populasi provinsi dan gender

Hasil survei ini Memiliki margin of error sebesar kurang lebih 2,2 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen

Direktur Eksekutif TBRC, Johanes Romeo mengatakan, dalam pertanyaan terbuka atau ketika semua responden ditanyakan Capres – Cawapres mana yang akan dipilih jika pilpres digelar hari ini maka dari jawaban 1984 responden secara terbuka maka pasangan Prabowo – Gibran dipilih sebanyak 39,6 persen lalu disusul oleh pasangan Ganjar – Mahfud sebanyak 27,2 persen dan pasangan Anies Baswedan – Muhaimin Iskandar sebanyak 16,1 persen dan yang tidak menjawab sebanyak 17,1 persen

Sementara dengan mengunakan pertanyaan tertutup mengunakan kuisioner dengan memberikan pertanyaan yang sama, maka hasil tabulasi dari hasil jawaban 1984 responden pasangan Prabowo- Gibran dipilih sebanyak 50,2 persen dan pasangan Ganjar Pranowo-Mahfud dipilih sebanyak 28,8 persen dan pasangan Anies Baswedan -Muhaimin Iskandar dipilih sebanyak 17,2 persen sedangkan yang tidak memilih sebanyak 3,8 persen

“Dalam survei ini juga diukur persepsi masyarakat untuk menilai kinerja pemerintahan Presiden Jokowi dan jawaban dari 1984 responden sebanyak 78,1 persen puas dengan kinerja Presiden Jokowi dan sebanyak 17,6 persen tidak Puas dan sebanyak 4,3 persen tidak menjawab,” kata Johanes dalam keterangannya, Minggu (21/1/2024).

Sebanyak 68,8 persen responden menginginkan keberlanjutan program program yang selama ini dijalankan oleh pemerintahan Jokowi oleh Capres dan Cawapres yang terpilih nanti dan sebanyak 20,1 persen menginginkan perubahan dari program program Jokowi terutama menyangkut program program yang kurang efektif dan tidak banyak bermanfaat bagi rakyat dan dibiayai oleh hutang. dan sebanyak 11,1 persen tidak memberikan pendapat

Menurut Johanes Romeo tingginya tingkat keterpilihan Prabowo – Gibran yang melebihi 50 persen pada pertanyaan tertutup memiliki hubungan dengan visi misi yang dikampanyekan oleh Prabowo – Gibran yang akan melanjutkan program program Jokowi jika terpilih.

“Dan dari hasil survei ini menunjukan pasangan Prabowo – Gibran akan memenangi Pilpres 2024 dengan satu putaran ,” ujarnya.

Survei diketahui dilakukan pada periode 30 Desember 2023- 8 Januari 2024

Pengamat politik Institute for Digital Democracy (IDD) Yogyakarta Bambang Arianto menilai bahwa hasil survei Timur Barat Research Center (TBRC) yang mengunggulkan pasangan Capres-Cawapres Prabowo -Gibran merupakan sosok yang lebih di pilih oleh masyarakat yang layak untuk meneruskan program Jokowi.

“Unggulnya Prabowo-Gibran di survei TBRC karena mereka sosok yang di pilih masyarakat sebagai penerus program Jokowi selanjutnya,” kata Bambang kepada awak media, Minggu (21/1/2024).

Selain itu,adanya Gibran tentunya menjadi daya tarik para kaum muda atau kalangan gen Z ,karena sebagai cawapres dari anak muda.

“Gibran itu mewakili para generasi muda atau gen Z yang maju di Pilpres 2024,” ucap Bambang.

Bambang mengungkapkan bahwa masyarakat melihat sosok Gibran adalah Jokowi sehingga para pendukung setia Jokowi lebih memilih Prabowo-Gibran ketimbang kandidat capres lainnya.

“Masyarakat melihat Gibran adalah sebagai sosok Jokowi, ini yang membuat pendukung setia Jokowi memilih pasangan capres-cawapres Prabowo-Gibran untuk Pilpres 2024,” ungkapnya.

Dia menjelaskan naiknya elektabilitas Prabowo-Gibran karena masyarakat lebih percaya program Jokowi yang menyentuh masyarakat akan terus dilanjutkan dan karena terbukti telah membantu masyarakat kecil selama ini.

” Kalau naiknya elektabilitas Prabowo-Gibran karena masyarakat percaya program Jokowi akan dilanjutkan dan karena terbukti telah membantu masyarakat kecil selama ini,” ujarnya.

Menurut dia, jika hasil survei TBRC ini bukti bahwa pemilih muda lebih cenderung kepada sosok Prabowo-Gibran, karena adanya Gibran yang dianggap dapat mengajak anak muda dalam memajukan negara melalui gebrakan anak muda dengan program -program yang memberikan peluang bagi generasi muda untuk maju.

“Gibran dianggap mampu mengajak anak uda dalam ikut serta memajukan negara dan lewat gebrakan anak muda dengan program-program yangmemberikan peluang bagi generasi muda untuk maju,” jelasnya.

Tak hanya itu, dia menjelaskan bahwa dari hasil survei TBRC ini bisa dipastikan Prabowo-Gibran berpotensi menang satu putaran kalahkan 2 pasangan capres-cawapres lainnya.

“Kalau lihat hasil survei TBRC bisa saja Prabowo-Gibran berpotensi menang satu putaran,” ungkapnya.

Sementara itu,Pengurus forum dekan FISIP se Indonesia atau pengamat politik dan ideologi universitas Al-Azhar Indonesia, Heri Herdiawanto menyampaikan bahwa survai bersifat fluktuatif dan dinamis, karena persepsi bahkan preperensi pemilih pun bisa berubah. Oleh karena itu hasil survei hanya bisa dijadikan sebagai satu patokan disamping ikhtiar maksimal lainnya dari para calon dibantu tim suksesnya masing-masing.

“Posisi unggulnya pasangan Prabowo Subianto dan Gibran cukup masuk akal karena banyak faktor yang mempengaruhi, antara lain efek kepemimpinan dan keberhasilan Jokowi. Selain itu jumlah partai yang ada di parlemen sebagian besar ada dibelakang pasangan Prabowo & Gibran,” kata Heri kepada awak media.

Sedangkan menurunnya dukungan atas pasangan Ganjar -Mahfud MD disebabkan oleh posisi dilematis dibandingkan positioning Anis _ Muhaimin yang jelas memposisikan diametral.

“Yaitu Perubahan versus keberlanjutan). Intinya branding, profiling pasangan capres dan cawapres Pemilu RI 2024 dipengaruhi oleh banyak faktor disamping indikator hasil survai, apalagi peran media elektronik & digital sangat strategis mempengaruhi berbagai lapisan calon pemilih,” bebernya.